Rabu, 07 November 2012

Monyet dan Angin


Seekor monyet sedang nangkring di pucuk pohon kelapa. Dia tidak menyadari bahwa 3 angin gede sedang mengintipnya, Angin Topan, Angin Tornado dan Angin Bahorok. 3 angin itu rupanya sedang berdiskusi, siapa gerangan yang bisa paling cepat menjatuhkan si monyet dari pohon kelapa.

Angin Topan bilang, cuma perlu waktu 45 detik. Angin Tornado tidak mau kalah, 30 detik! Angin Bahorok senyum ngeledek dan bilang,15 detik juga jatuh tuh monyet.


Akhirnya satu persatu angin itu maju. Angin TOPAN mulai duluan, dia tiup sekenceng-kencengnya, wuuusss… Merasa ada angin gede datang, si monyet langsung memegang batang pohon kelapa, dia pegang sekuat-kuatnya. Beberapa menit lewat, si monyet tidak jatuh juga. Angin Topan pun menyerah.


Giliran Angin TORNADO. Wuuusss… wuuusss… Dia tiup sekenceng-kencengnya, si monyet tidak jatuh-jatuh pula. Angin Tornado menyerah juga.


Terakhir, Angin BAHOROK. Lebih kenceng lagi dia bertiup, ingin mengalahkan 2 angin sebelumnya. Wuuuss… wuuuss… wuuuss… Si monyet malah makin kenceng berpegangan. Tidak jatuh-jatuh. Ketiga angin gede itu akhirnya mengakui, si monyet memang jagoan. Tangguh, daya tahannya luar biasa.


Tidak lama kemudian, datanglah angin SEPOI-SEPOI.. Dia bilang mau ikutan untuk menjatuhkan si monyet. Keinginan itu ditertawakan oleh tiga angin lainnya. Yang gede saja tidak mempan, apalagi yang kecil.


Tanpa banyak bicara, angin SEPOI-SEPOI langsung meniup ubun-ubun si monyet. Psssss… psss... enak banget. Adem…seger…riyep-riyep matanya si monyet. Tidak lama kemudian, si monyet sudah merem, ketiduran .. dan lepaslah pegangannya. Alhasil, jatuh deh si monyet.


Pada saat kita sedang mengalami kesusahan, sedang mengalami penderitaan, didera malapetaka, kita akan merasa kita semakin kuat melewati segala cobaan tersebut. Namun ketika kita diberikan kenikmatan, kesenangan dan penuh kelimpahan, apa yang terjadi?

Tidak ada komentar: